Observasi Manajemen Berbasis Sekolah

Dalam rangka melaksanakan Program-Program MBS PGSD IKIP PGRI semarang melaksanakan kegiatan observasi ke Sekolah Dasar di kota Semarang. Observasi  sekolah dilakukan sebagai  kegiatan  awal  yang  harus dilakukan untuk  mendapatkan gambaran awal sekolah-sekolah penyelenggara MBS di Kota Semarang. Pengamatan tersebut meliputi tiga bidang atau tiga pilar MBS yaitu; 1) manajemen sekolah; 2) penyelenggaraan PAKEM; dan 3) Peran  Serta Masyarakat  (PSM).

 

Kegiatan observasi ke sekolah dilaksanakan dalam pada bulan Januari-Maret 2012, kegiatan observasi sekolah dilaksanakan dengan mengirimkan dosen PS PGSD yang berjumlah 10 orang ke sekolah-sekolah di Kota Semarang yang telah melaksanakan MBS dan yang belum melaksankan MBS. Analisis kesenjangan  dilakukan dengan membandingkan kenyataan di  lapangan dan kondisi PS PGSD berdasarkan data yang diperoleh dari observasi sekolah khususnya terkait dengan kurikulum yang umumnya belum memasukan konsep MBS atau PAKEM.

Tujuan dilakukan studi pendahuluan adalah mencari informasi di lapangan berdasarkan hasil observasi di sekolah penyelenggara MBS dan yang belum menyelengarakan MBS yang nantinya akan dijadikan acuan penyesuaian dengan kondisi PS PGSD PGSD IKIP PGRI Semarang dalam rangka pelaksanaan MBS. Sedangkan dilakukannya analisis kesenjangan bertujuan sebagai  bagian  penyelarasan  sehingga  dapat menentukan  langkah-langkah  awal, dalam  hal  ini  jurang  perbedaan  antara kenyataan di  lapangan dan kondisi PS PGSD, khususnya terkait dengan kurikulum yang umumnya belum memasukan konsep MBS atau PAKEM khususnya

 

Indikator keberhasilan kegiatan ini adalah ;1) 60 % dosen PS PGSD meningkat pemahaman mengenai pembelajaran PAKEM di SD; 2) diketahui kesenjangan pelaksanaan MBS di sekolah yang sudah melaksanakan MBS dengan kenyataan kurikulum yang ada di PS PGSD

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *